10 Museum Terbaik di Roma yang Wajib Dikunjungi

Monica

10 Museum Terbaik di Roma yang Wajib Dikunjungi

Tidak diragukan lagi bahwa ibu kota Italia adalah pengalaman budaya yang luar biasa. Anda dapat mengunjungi Colosseum di Roma, melihat di mana Paus menelepon ke rumah dan berjalan-jalan melalui jalan-jalan berbatu yang luar biasa dengan sejarah berabad-abad di belakangnya.

Pada liburan Anda berikutnya ke Kota Abadi, pastikan juga meluangkan waktu untuk mengunjungi sebanyak mungkin museum kelas dunia di Roma.

1. Museum of Roman Civilization

Roma modern mungkin memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada pengunjung, tetapi untuk merasakan kota yang sebenarnya, ada baiknya untuk mundur ke masa lalu. Di Museum Peradaban Romawi, Anda dapat melihat model skala dari seperti apa rupa Roma kuno.

Ada juga reproduksi beberapa artefak Romawi yang paling terkenal, memungkinkan Anda melihat lebih dekat kehidupan di zaman Kekaisaran Romawi.

Museum Peradaban Romawi, juga dikenal sebagai Museo della Civilta Romana, terletak di selatan kota di sebuah distrik bernama EUR, yang menawarkan plaza dan bangunan menarik dari tahun 1930-an dan 40-an.

Artikel Terkait: Model Baju Kebaya Muslim Terbaru Modern

2. Museum Nasional Etruria

Di daerah Roma yang disebut Vigna Vecchia, Anda tidak dapat melewatkan Villa Guilia yang indah, sebuah rumah bangsawan abad ke-16 yang ditugaskan oleh Paus Julius III. Saat ini, Villa Guilia menampung Museo Nazionale Etrusco, atau Museum Nasional Etruscan.

Ini adalah koleksi seni Etruscan terbesar di dunia, dan museum ini wajib dikunjungi bagi siapa pun yang tertarik dengan seni atau sejarah.

Beberapa item terpenting dalam koleksi ini adalah Bride and Groom, patung seukuran aslinya yang juga dikenal sebagai Sarcofago degli Sposi, Tablet Pyrgi, dan Tita Vendia Vase, yang diperkirakan berusia lebih dari 2.600 tahun.

Baca Juga:  7 Destinasi Wisata Terindah di Kepulauan Riau, Indonesia

3. MAXXI Museum

Ada bukti pemukiman manusia di tempat yang sekarang disebut Roma sejak 14.000 tahun yang lalu, tetapi itu tidak berarti tidak ada banyak budaya dari abad terakhir.

Museum MAXXI, kependekan dari Museo nazionale delle arti del XXI secolo, dikhususkan untuk menunjukkan kepada pengunjung dan penduduk seni terbaik Roma dari abad ke-21.

Dirancang oleh arsitek terkenal Zaha Hadid, struktur kontemporer Museum MAXXI layak untuk dijelajahi. Museum ini menawarkan pameran yang berfokus pada arsitektur, lukisan dan patung serta toko buku dan kafe.

4. Villa Farnesina

Pada tahun 1506, sebuah vila Renaisans didirikan di distrik Trastevere Roma. Awalnya untuk seorang bankir dari Siena, vila itu dibeli oleh keluarga Farnese menjelang akhir abad ke-16, dan sejak saat itu telah berganti nama menjadi Villa Farnesina.

Sementara vila ini memiliki desain berbentuk U yang spektakuler, alasan sebenarnya untuk berkunjung adalah seni yang dipamerkan di dalamnya. Beberapa dinding kamar tidur didekorasi dengan lukisan dinding yang dilukis oleh Raphael, dan pajangan trompe-l’œil dapat ditemukan di salon. Sebagian besar kamar vila, termasuk Loggia yang terkenal, terbuka untuk umum untuk tur secara teratur.

5. Palazzo Doria Pamphilj

Palazzo Doria Pamphilj adalah istana milik pribadi di Roma yang berasal dari abad ke-15, dan ini adalah cara sempurna untuk melihat sekilas jantung aristokrat kota.

Percaya atau tidak, istana dan galeri seni yang ada di dalamnya masih milik pribadi oleh satu keluarga yang menggunakan sebagian bangunan sebagai tempat tinggal pribadi, tetapi untuk harga tiket masuk Anda bisa masuk ke dalam sendiri. Kagumi lebih dari 500 lukisan, termasuk karya Caravaggio, Velázquez dan Titian, serta patung karya Bernini.

Baca Juga:  6 Destinasi Wisata di Indoensia yang Paling Sering Dikunjungi

6. National Roman Museum

Jika Anda ingin menyerap sebanyak mungkin sejarah, warisan, dan budaya Roma, jangan lewatkan Museum Nasional Romawi, atau Museo Nazionale Romano.

Museum Romawi ini tidak menyimpan seluruh koleksinya di satu tempat. Sebaliknya, pameran terletak di beberapa tujuan di seluruh kota.

Temukan amber, artefak Romawi, dan perhiasan di dalam Palazzo Massimo alle Terme yang luar biasa, kagumi penggunaan marmer yang menakjubkan dan patung-patung menakjubkan di Palazzo Altemps dan lihat dari dekat pemandian Romawi di situs bersejarah yang telah dipugar di Baths of Diocletian.

7. Castel Sant’Angelo

Salah satu museum di Roma yang tidak ingin Anda lewatkan adalah Castel Sant’Angelo, yang sebagian berusia hampir 1.900 tahun.

Awalnya dibangun sebagai masoleum untuk Kaisar Romawi Hadrian, kastil ini dibentengi dan diubah sepanjang Abad Pertengahan hingga menjadi bangunan yang menakjubkan seperti sekarang ini.

Saat ini, Castel Sant’Angelo memiliki museum, Museo Nazionale di Castel Sant’Angelo, yang menawarkan koleksi termasuk segala sesuatu mulai dari lukisan Renaisans hingga persenjataan abad pertengahan yang langka.

Highlight: Inspirasi Model Kebaya Bali yang Membuat Lebih Menawan

8. Capitoline Museums

Kembali ke masa lalu di Museum Capitoline, yang ditemukan di distrik Colosseo tepat di luar Colosseum, untuk menjelajahi beberapa artefak Yunani dan Romawi terbaik di kota.

Museo Capitolino bertempat di bangunan abad ke-17 berdasarkan sketsa karya Michelangelo, dan merupakan rumah bagi karya-karya seperti Galia Sekarat dan patung besar kaisar Marcus Aurelius di atas kuda, keduanya terbuat dari perunggu.

Baca Juga:  Candi Ratu Boko, Candi Bersejarah dengan Pemandangan Alam yang Indah di Jogja

Karyanya yang paling terkenal mungkin adalah Lupa Capitolina, patung Romulus dan Remus di bawah serigala. Bagian dari museum juga merupakan bangunan di sebelahnya, yang disebut Palazzo dei Conservatori, yang menampung karya-karya Yunani dan Romawi awal tambahan serta galeri gambar yang lebih modern dengan karya-karya seniman seperti Caravaggio, Rubens dan Titian.

9. Galleria Borghese

Bisa dibilang koleksi seni paling mengesankan di kota Roma bertempat di Villa Borghese di distrik Campo Marzio. Scipione Borghese adalah seorang kolektor seni yang rajin, dan dia mengumpulkan koleksi karya Italia dan Eropa yang menakjubkan.

Saat berada di Galleria Borghese, Anda dapat mengunjungi 20 ruangan seni, termasuk patung seperti David karya Gian Lorenzo Bernini. Juga dipajang lukisan karya Titian, Caravaggio dan Rubens.

Tidak seperti kebanyakan museum seni besar lainnya, menjelajahi Galleria Borghese tidak akan memakan waktu seharian, karena ada penekanan pada lukisan berkualitas daripada volume museum belaka.

10. Vatican Museums

Saat mengunjungi Vatikan, sorotan termasuk Garda Swiss dan Basilika Santo Petrus. Namun, pastikan untuk tidak melewatkan Museum Vatikan di Roma, yang menyimpan koleksi seni religius yang menakjubkan.

Bagian dari museum adalah Kapel Sistina, yang terkenal dengan lukisan dinding luar biasa di langit-langit yang dilukis oleh Michelangelo. Museum diatur sedemikian rupa sehingga pengunjung hanya dapat berjalan ke satu arah, memastikan Anda tidak melewatkan tangga spiral atau Ruang Raphael.

Meskipun kunjungan dengan pemandu sendiri bisa menyenangkan, berbelanja secara royal di salah satu tur berpemandu, tersedia dalam berbagai bahasa, untuk benar-benar menghargai semua yang dipamerkan.

Bagikan:

Rekomendasi