10 Tempat Wisata di Bruges, Belgia yang Paling Populer

Monica

10 Tempat Wisata di Bruges, Belgia yang Paling Populer

Salah satu kota yang paling terpelihara dengan indah di Eropa, Bruges (Brugge dalam bahasa Belanda) adalah perpaduan magis arsitektur abad pertengahan, jalan-jalan berbatu dan alun-alun yang sempurna untuk kartu pos, semuanya dilintasi oleh kanal-kanal yang luas dan tenang.

Dengan koleksi museum yang mengesankan, tempat pembuatan bir bersejarah, pembuat cokelat kelas dunia, hotel yang menawan, dan tempat makan yang lezat, tidak heran jika kota ini menjadi tujuan paling populer di Belgia.

Meluncur menyusuri kanal dengan perahu terbuka adalah aktivitas yang tidak boleh dilewatkan di “The Venice of the North”. Baik berbelanja untuk potongan renda buatan tangan yang sempurna atau memandangi karya seni seorang pelukis Flemish abad ke-15, atraksi di Wisata Bantul Terdekat menawarkan pengalaman yang tak terlupakan bagi setiap pelancong.

1. Choco-Story

Sebagai pelengkap dari banyak toko cokelat di Bruges, museum Choco-Story memberi pengunjung banyak informasi tentang kelezatannya, termasuk melihat sejarah transformasi biji kakao menjadi camilan lezat.

Pameran di atraksi Bruges yang populer ini menceritakan penemuan kakao di Amerika dan mempelajari bagaimana makanan baru tersebut mendapatkan popularitas di Eropa.

Seni membuat cokelat juga dipamerkan, dengan demonstrasi langsung yang menawarkan kesempatan kepada pengunjung untuk mencicipi hasilnya di tempat. Museum ramah keluarga ini juga mencakup perburuan cokelat untuk anak-anak.

2. Groeningemuseum

Pencinta seni akan menemukan harta karun berupa mahakarya Flemish di Museum Groeninge yang sangat dihormati. Koleksinya termasuk lukisan karya Jan van Eyck, yang menghabiskan tahun-tahun terakhirnya tinggal dan bekerja di kota.

Dengan perhatian terhadap detail dan tingkat realisme yang tinggi, lukisan Madonna and Child-nya menggambarkan kontribusi seniman terampil ini terhadap perkembangan lukisan cat minyak.

Baca Juga:  Air Terjun Grenjengan Kembar, Pesona Air Terjun Indah di Tengah Hutan Pinus Kulon Progo

Pameran menampilkan lukisan dari seniman modern Belgia juga, terutama “Serenity” surealistik oleh Paul Delvaux. Pelukis lain yang diwakili di museum yang wajib dikunjungi ini termasuk Hieronymus Bosch, Hugo Van Der Goes, dan Hans Memling.

3. Minnewater

Kanal Bruges dikenal dengan alirannya yang lembut, dan tidak ada lagi tempat yang lebih baik untuk menikmati keindahan kota yang tercermin dari perairan yang tenang di tepi Minnewater, kanal yang luas yang dikenal sebagai Danau Cinta.

Julukan tersebut berasal dari kisah seorang gadis bernama Minna yang meninggal saat mencoba melarikan diri dari perjodohan ke dalam pelukan kekasihnya Stromberg. Legenda setempat mengatakan bahwa pecinta yang melintasi jembatan danau akan mengalami cinta abadi.

Dulunya merupakan dermaga tempat kapal dan tongkang ditambatkan, danau persegi panjang ini sekarang menjadi bagian dari Minnewaterpark, ruang hijau publik yang juga mencakup sisa-sisa reruntuhan kastil.

4. Onze Lieve Vrouwekerk

Struktur tertinggi di Bruges dan salah satu yang paling mencolok secara visual, Gereja Bunda Maria adalah bangunan abad pertengahan dengan menara batu bata pusat yang menjulang di atas kota.

Onze Lieve Vrouwekerk terkenal karena patung marmer putih Madonna and Child, satu-satunya karya Michelangelo yang meninggalkan Italia selama masa hidup sang seniman. Patung yang mengesankan ini terletak di sebuah altar di lorong selatan kapel.

Apse gereja adalah tempat peristirahatan terakhir Charles the Bold dan Mary of Burgundy. Patung perunggu dari Valois Duke of Burgundy terakhir putrinya menghiasi makam marmer.

5. Ten Wijngaerde

Didirikan pada tahun 1245, “Pangeran Beguinage Sepuluh Wijngaerde,” yang biasa disebut Begijnhof, adalah beguinage terakhir yang bertahan di Bruges.

Baca Juga:  7 Tempat Wisata di Sulawesi Tenggara yang Wajib Dikunjungi

Meskipun kompleks yang tenang tidak lagi menjadi rumah bagi para pemula, kompleks ini berdiri sebagai pengingat yang tenang dari para wanita yang berpikiran religius yang pernah tinggal di sini tanpa mengambil sumpah.

Saat ini, Ten Wijngaerde adalah biara Benediktin di mana pengunjung diizinkan untuk berkeliaran di antara bangunan bercat putih, ruang hijau pusat, dan gereja abad ke-13. Sebuah museum beguinage kecil menawarkan sekilas seperti apa kehidupan para wanita yang pensiun dari dunia dan menjadikan beguinage sebagai rumah mereka.

6. De Halve Maan Brewery

Tur 45 menit ke museum De Halve Maan Brewery menawarkan pengunjung pandangan mendalam tentang teknik pembuatan bir yang telah menjadikan Belgia salah satu negara penghasil bir terbaik di dunia.

Dari 180 pabrik bir di negara itu, Museum Jogja adalah salah satu yang tertua. Enam generasi telah mengoperasikan perusahaan milik keluarga sejak 1856.

Biaya masuk nominal termasuk sebotol bir pirang Bruges Zot atau Straffe Hendrik dengan kandungan alkohol tinggi. Pengunjung dapat mencicipi varietas lain di bar atau restoran tempat pembuatan bir.

7. Basilica of the Holy Blood

Daya tarik utama di Heilig-Bloedbasiliek abad ke-12 yang terletak di Burg Square adalah potongan kain yang diyakini bernoda darah Kristus. Legenda mengatakan bahwa relik tersebut diperoleh selama Perang Salib Kedua di Yerusalem.

Terbungkus dalam botol kristal yang ditempatkan dalam silinder berhias emas, itu ditampilkan setiap hari Jumat di tabernakel perak di kapel yang telah direnovasi besar-besaran di lantai atas, yang dihiasi dengan mural dinding dan jendela kaca patri.

Dengan desain cadangan dan suasananya yang tenang, kapel bawah yang terpelihara dengan baik adalah contoh indah gaya arsitektur Romawi.

Baca Juga:  7 Tempat Wisata di Jambi yang Populer

8. Belfry of Bruges

Menara lonceng abad pertengahan ini dibangun pada tahun 1240, dibangun pada saat Bruges adalah pemain utama dalam industri kain. Itu dibangun kembali setelah dihancurkan oleh api 40 tahun kemudian, dengan kebakaran lain terjadi pada abad-abad berikutnya.

Lonceng masih berbunyi dari menara hari ini. Mendaki anak tangga 366 ke jam menara lonceng memberi pengunjung pemandangan kota yang indah.

9. Markt of Bruges

Beberapa alun-alun Eropa membanggakan banyak kafe pinggir jalan, toko-toko dan harta arsitektur sebagai alun-alun utama di Bruges. Sejak 958, alun-alun besar ini telah menjadi pasar utama dan pusat administrasi kota.

Sementara sebagian besar struktur yang berdiri hari ini berasal dari abad ke-19, menara lonceng abad ke-13 yang dikenal sebagai Belfort masih berdering.

Banyak bangunan runcing yang berjajar di sisi barat dan utara alun-alun adalah rekonstruksi dari aula guild tradisional. Naik kereta kuda tersedia di Markt untuk tur setengah jam.

10. Canals of Bruges

Karena kanal-kanalnya, Bruges sering disebut ‘The Venice of the North’. Pada Abad Pertengahan, sungai ‘Reie’ telah diubah menjadi jaringan kanal yang memungkinkan para pedagang membawa produk mereka ke Balai Air besar di Pasar.

Saat ini naik perahu di kanal-kanal terkenal ini memberikan cara yang bagus untuk melihat beberapa situs paling indah di Bruges. Dari semua kanal, Groenerei (‘kanal hijau’) adalah yang paling romantis.

Paling baik dilihat dari Peerdebrug (Jembatan Kuda); melihat ke arah Meebrug, kanal dipagari dengan pohon-pohon dan tanaman merambat, rumah-rumah mewah abad ke-17 yang elegan dan rumah-rumah almshouse dan dipuncaki oleh menara katedral.

Bagikan:

Rekomendasi